Bapak Ali, Budi, Cokro dan Dodik janjian mengadakan reuni disebuah Restoran terkenal di Jakarta. Sambil makan, mereka ber 4 ngobrol-ngobrol. Bapak Dodik pamit untuk berkaraoke. Sambil mendengarkan Bpk Dodik menyanyi, teman2nya melanjutkan obrolan.

Bapak Ali : “Bagaimana anak-anakmu Budi?

Bapak Budi : “Oo, baik-baik saja, sekarang anakku sudah jadi boss, pabriknya 2, pabrik sepatu dan pabrik mie. Tapi ya gitu…deh, saya yang jadi bpknya ndak pernah dibelikan apa-apa, eeeh… pas kemarin pacarnya ulang tahun dibelikan BMW 320i gress!”

Bapak Cokro : “Lha anakku 3, cowok semua, yang 2 kerja di Amerika, yg bontot sekarang sudah jadi direktur developer rumah. Tapi agak gendeng juga anak saya yang bontot ini. Rumah bapaknya sudah doyong dibiarkan aja, tapi waktu kemarin pacarnya ulang tahun dibelikan Rumah baru di Kota Wisata Cibubur .. Lha kowe sendiri piye tho Al?”

Bapak Ali : “Anak saya 4, cowok 1, cewek 3. Sekarang udah pada mandiri. Yang paling sukses ya anakku yg cowok! Jadi pialang saham. Cuma ya.. itu, agak nggak bener juga. Lha… saya ini nggak pernah dikasih duit sama sekali, tapi waktu pacarnye ulang tahun, eh…dikasih deposito 500 juta…!!”

Setelah Bapak Ali selesai cerita, Bapak Dodik selesai karaoke, “Nyerita’in apa sih ini?”

Bapak Budi : “Ini lho, pada nyritain anaknya, gimana anakmu Dod?”

Setelah nyalain rokok, Bapak Dodik mulai cerita: ” Anakku cuma 1, tapi payah. Aku ingin dia jadi ABRI, ..eeeh malah jadi bencong. Sudah 5 tahun dia buka salon, dari dulu sampai sekarang ya teteeep aja nyalon. Tapi meskipun bencong dia tetep anakku. Apalagi dasarnya anakku baik, pergaulannya luas dan sangat sayang sama bapaknya. Setiap dapet rejeki, saya pasti diberi. Kemarin pas dia ulang tahun, ada temannya yang ngado BMW 320i gress, rumah baru yang keren di Kota Wisata Cibubur itu lho, dan deposito 500 juta… wuih..! Katanya dia bilang semua itu buat bapak saja, dia tetep seneng buka salon saja…”

Bapak Ali, Budi, Cokro : PINGSAN!!!…